Grup Warisan Perak Memasuki Administrasi

Operator kasino Asia Silver Heritage Group telah mengumumkan telah memasuki administrasi sukarela.

Perusahaan telah menunjuk Ryan Eagle dan Amanda Coneyworth dari KPMG sebagai administrator sukarela grup.

Silver Heritage melaporkan bahwa pihaknya “menjajaki opsi untuk menghasilkan likuiditas” sebelum pandemi saat ini dan bahwa pihaknya telah “menerima pernyataan dari beberapa pihak sehubungan dengan kemungkinan transaksi.”

Namun, pada bulan Maret perusahaan terpaksa menutup fasilitasnya di Nepal sesuai dengan pembatasan COVID-19, termasuk Tiger Palace Resort Bhairahawa, Millionaire’s Club, dan Casino Kathmandu.

Akibatnya, “kemungkinan transaksi” yang dilaporkan tidak dapat diselesaikan.

Pemberi pinjaman utama Heritage Group, OCP, memberikan dana tambahan pada Januari 2020 untuk mendukung perusahaan, tetapi OCP tidak lagi bersedia memberikan dukungan lebih lanjut.

Pengumuman ASX mengenai langkah tersebut mengatakan: “Kami menyarankan bahwa pada tanggal 18 Mei 2020 para direktur perusahaan memutuskan bahwa perusahaan tersebut bangkrut, atau kemungkinan akan menjadi bangkrut pada suatu waktu di masa depan, dan bahwa administrator harus ditunjuk untuk perusahaan tersebut. ”

Administrator sekarang mengontrol operasi perusahaan dan menilai posisi keuangannya.

Berita terbaru lainnya dapat Anda temukan DI SINI

Dapatkan Informasi Tentang Bonus Baru! Berlangganan Newsletter Kami

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *